Saturday, 17 September 2011

Catatan Cuti Semester 2011 (7)

"Cahaya" di Hujung yg Kelam

Ok, sambung cerita. Lepas memancing tu, mak angkat suruh pergi jeti tempat jual ikan, ade buat makan2 sikit sempena Ramadhan yg bakal menjelang. Mak angkat cakap tiap-tiap tahun memang buat majlis camni, persatuan nelayan kat sane yg buat. Ingatkan ade kenduri kawin dekat jeti.huhu. So, lepas terbangun dari terbongkang sbb memancing, aku dgn Ramzi terus pi melantak. Sedap jugak. Maklum la dah dekat jeti, ikan yg dimasak semua fresh2. Heh.

Setelah 4 hari menyibuk di rumah orang, aku dengan Ramzi meneruskan perjalanan ke Jerantut. Ade ape kat sane? Mak Ngah aku duk kat sane, kat Jengka 14. Saje je jalan2. Lama dah tak datang sane. Waktu kecik2 dulu selalu datang sane waktu cuti sekola. Lagipun Mak Ngah duk sorang2 je. Suami dia dah takde. Anak dia plak dekat Kuala Terengganu. So saje la nak memeriahkan suasana. Sian Mak Ngah duk sorang2.

Petang tu bertolak ke rumah Mak Ngah. Nape tah bertolak petang2, tak ingat plak. Perjalanan ke Jerantut dari Kuantan memakan masa dalam 2 jam. Sampai-sampai dah malam. Aku plak tak ingat jalan. Bukak GPS cari Jengka 14, tapi jalan ape tah yg GPS tu bagi. Mengarut2. Masuk jalan lalu kuil la, pastu ade plak kerbau pendek berlari-lari, dengan jalan rosak dan berliku-liku. Ditambah plak dengan jalan gelap. Tawakal je.

Alhamdulillah, jumpe pun Jengka 14. Lega. Tapi, rumah Mak Ngah plak tak ingat kat mane. Pulak dah.huhu. setelah setengah jam mencari, jumpe pun. Rumah Mak Ngah dah berubah 100%, dulu papan, sekarang dah jadi rumah batu. Patut la aku tak cam.

Aku cadang nak duduk sekejap je..setakat 2,3 hari..abang dengan kakak aku pun nak datang, so ingat nak tunggu diorang sekali, pastu baru balik Perak.

Tetibe dapat sms dari Kak Teh, anak mak angkat kat Balok. Kire kakak angkat aku jugak la. Terkejut jap bace. Mesej tu berbunyi,

“Ain da bersalin.”

What? Adeh. Baru je sampai ke Jengka ni. Nak kene berpatah balik ke Kuantan. Ain tu anak family angkat juge. Baru je tahun lepas kawin rasenye. Rezeki diorang. Esoknye kami terus berpatah balik semula ke Kuantan sbb nak tengok kedatangan satu cahaya baru ke dunia ni. Heh.

kalau bayi keluar camni sekali dgn kulit telur, tak dapat nak bayang.huhu 

Dipendekkan cerita, kami sampai ke hospital Kuantan. Ape tah nama hospital tu, tak ingat pulak. Kak Teh pun ada sekali. Kak Teh pun membawa kami ke wad bersalin.

Sampai je kat wad, jumpe Ain. Laki dia pun ada sekali. Mereka dikurniakan cahaya mata perempuan. Alhamdulillah, anak yang dilahirkan sempurna sifat. Comel. Tapi aku terpelik sekejap bile tengok kat baby tu, ade bende pelik dekat pusat dia. Aku yg jakun ni pun tanye la, “eh, ade ketumbuhan ke??”, huhu. Bukan ketumbuhan la mangkuk, tu la tali pusat yg dipotong. Ahaha..buat malu je.

Hari tu jugak Ain dapat keluar wad dah. Laki dia pergi setel segala urusan nak keluar wad. aku seronok je bile tengok bayi yg baru lahir tu. Nama pun takde lagi. Aku pun suka2 panggil bayi tu “Aina”. Heh. Aku tanye, taknak letak nama lagi ke? Diorang takde nama lagi. So, aku pun suggest macam2 nama. Tapi ade satu nama yg aku bagi tu membuatkan leher ku dikarate oleh Kak Teh. Nama tu “Siti Fairuz Fuyyo”. Ahaha, ngokngek betul.

Siti Fairuz Fuyyo. hahah

Aku lihat bayi tu, aku lihat Ain dengan suami dia. Terfikir sekejap. Alhamdulillah, satu sinar baru sudah selamat tiba ke alam dunia ni setelah 9 bulan hidup di alam rahim. Masih baru, bersih dan suci seperti kain putih yg tiada noda. Semua manusia begini ketika tiba di fasa baru kehidupan ni. Aku terfikir bagaimana bayi ini akan jadi pada masa akan datang..bagaimana bayi ini akan dicorakkan, bagaimana acuan yg akan membentuk bayi ini. Besar tanggungjawab yg dipikul kedua ibu bapanya kerana mereka yg bertanggungjawab utk mencorak “kain putih” ini. Si suami sudah mempunyai amanah baru - sebagai seorang anak, suami dan bapa.

Aku lihat si ibu. Berat hatiku melihat keadaannya. Bukan senang melahirkan anak. Mukanya lesu, pucat, tapi bila melihat anaknya, terpancar senyuman kegembiraan seolah-olah tidak teringat langsung kesakitan yg dilaluinya ketika melahirkan anak tersebut. Betapa mulia dan besarnya pengorbanan yg dilakukan si ibu. Tak sanggup aku memikirkan keperitan yg dilaluinya. Tapi..adakah si anak akan mengingati dan menghargai jasa seorang ibu yg berkorban nyawa utk melahirkannya? Adakah si anak sanggup utk menjaga ibu seperti mana ibu menjaga dan melahirkannya? Sanggupkah si anak menyerahkan segala jiwa dan raga utk ibu yg bertarung nyawa utk melahirkannya apabila si anak sudah dewasa? Tanya diri sendiri..kita sebagai seorang anak, pernah ingatkah kita pengorbanan yg dilakukan oleh ibu kita? Kita tak mampu membalas jasa ibu walau diberi seisi dunia ini sebagai balasan sekalipun. Semoga kita menjadi anak yg soleh dan solehah, kerana syurga itu terletak dibawah telapak kaki ibu. Betapa mulianya martabat seorang ibu disisi Allah sehingga syurga sekalipun berada dibawah telapak kaki ibu..

“Hijrah kecil” kali ini membuatkan aku banyak tersedar dan insaf tentang kejadian diriku. Alhamdulillah, Dia memperlihatkan aku bagaimana asal diriku. Aku juga seperti bayi itu 21 tahun yg lepas. Bagaimana rupanya jika aku digambarkan di atas sehelai kain putih sekarang? Nauzubillah. Aku cuma berharap dan berusaha utk menjadi anak yg mengenang jasa, yg mampu menjadi kebanggaan kedua ibu bapaku, yg mampu memberi cahaya kepada kedua mereka tika mereka di alam sana nanti..aku ingin membahagiakan mereka. Izinkan aku ya Allah.

Setelah semuanya selesai, kami berangkat pulang ke Balok sebelum aku dan Ramzi berpatah balik ke Jengka semula. Banyak pengajaran yg aku dapat hari ini. Alhamdulillah.

Perantauanku pada cuti kali ini semakin tiba ke penghujungnya. Tapi tercapaikah matlamat ku? Aku sendiri yg tentukan utk menghijrahkan diriku ini atau masih ditakuk yg lama..bukan senang utk berubah, tapi usaha itu penting. Hidayah Allah tidak datang bergolek, kita yg kena mencarinya..






4 comments:

dak jus said...

jengka 14 tu kt maran la, bkn jerantut :D hehe..n hospital tu plak nme nye, hospital tengku ampuan afzan la..HTAA ;) hehehe..i'm from pahang lor...welcome to pahang ;) xjauh da ngn jengka, lam 1jam lbh gk la... ;)

Ramzi Almarbawy said...

gerak k jengka petang sb, tgahari tu kpenatan. maklum la turun laut.. huhu..

Ueki said...

ohho..yaka kat maran?taktau plak den.hehe.ingatkn jerantut.terconfius.thankx btulkan=) ramzi,kite gerak ke jengka lepas memancing ke?tak ingat plak.huhu

Ramzi Almarbawy said...

yup.. kita gerak lepas mancing... tp ptg la..