Tuesday, 27 March 2012

Topeng.

"Di mana akan ku temui satu hati yang tak punya satu luka?"

Aku bertanya tatkala angin dingin meniup diriku
Aku tak miliki jawapan untuk pertanyaan ini.

Seseorang hanya hidup, untuk dirinya sendiri.

Setelah kita tersadung dan terjatuh oleh musim yang dingin
Bersama kita melewati cahaya terik matahari
Di jalan yang kau pilih, aku harap kebaikan akan tiba
Sehingga kita mampu menyinari jalan masing-masing semula
di suatu hari nanti.

"Kau ingin hidup tanpa awan gelap, jadi jangan kau benci hujan itu lagi."
"Aku ingin hidup tanpa pembohongan, dan aku akan tempuh hidup sendiri."

Kesepian ini akan berakhir.

Cinta itu tersembunyi dalam hatimu,
sehingga kau mampu memberinya
ke satu tempat, satu hati, suatu hari nanti
Untuk selama-lamanya, sejak ia terlahir.

Kau, aku, dia dan sesiapa sahaja
Semuanya tercari-cari kata yang hilang
kerana kita tak mampu menterjemahkannya dengan kata-kata
moga hanya berharap kata-kata ini
akan difahami satu hari nanti.

Tak sanggup untuk berhadapan dengan orang ramai
Kita tak berdaya.
Atas nama kesepian, kita melihat musim berlalu
satu persatu.
Berharap untuk mati perlahan-lahan
tatkala melawan arus.

Menempatkannya dalam setiap sinar fikiran kita.

Terasa ingin melarikan diri
ke suatu tempat yang lain
Terasa ingin menjadi seseorang
yang bukan diri ku.

Saat aku memakai "topeng" menutup luka
dan tersenyum kepada semua.

Apa yang aku mahukan sebenarnya?
Apa yang mereka mahukan sebenarnya?

Melihat awan biru
setelah aku sedikit menangis
Aku melihat dari tanganku
aku melihat indahnya langit
dan menangis semahunya, sehingga hatiku terisi.

Aku tak perlukan mesin masa untuk kembali
aku hanya mahu menghargai saat ini, sepenuhnya.
Namun..tanpa melepaskan sesalan ini.

Satu hari nanti, jika aku boleh bersama seseorang
aku akan pilih untuk hidup sendiri
agar aku tidak jatuh dan menjadi kepingan yang tak berdaya
seperti masa lalu.

Ya, benar..
supaya satu hari nanti
ia akan melengkapi masa ku
sepanjang hidupku nanti.

Walaupun tak ada nama indah yang kau berikan kepadaku
Namun memori yang kau beri
masih melayang dengan aktif dalam langit kenangan

Kau temukan kesepian denganku
ketika aku telah kehilangan jalan
dan berkata pada ku bahawa

"aku akan bersamamu"
"tak salah untuk menangis lagi"
"semua ini akan baik-baik sahaja"

dan aku berusaha untuk tidak menangis
tak peduli betapa pedihnya perasaanku
tapi untuk kali ini, aku ingin menangis, semahunya.

Dengan segala kekuatan yang aku ada, aku ingin tersenyum
tanpa perlu memakai "topeng" di hati ini.


1 comment:

KeMBaRa iMaN said...

"Dengan segala kekuatan yang aku ada, aku ingin tersenyum
tanpa perlu memakai "topeng" di hati ini"