Wednesday, 30 November 2011

Aku Rindukan Mereka!

Assalammualaikum wbt.

(kalau nak feeling skit baca entry ni,download lagu kat bawah tu dulu, pastu baca slow-slow sambil dengar lagu.pergh.jiwang kot.hahah)

Adeh. Tak boleh tido plak. Thankx to my frens, Zaid Arham kerana mengetuk pintu dan membuatkan aku terjaga dari tidur =P Sekarang aku dah tak boleh tidur(seap ko esok). Disebabkan mata tak mampu terlelap lagi, aku tengok gambar-gambar dalam PC aku ni. Mane la tau lame-lame jadi ngantuk.huhu. Tetibe tergerak hati nak bukak gambar-gambar waktu belaja kat Poli dulu. Aku lihat gambar member seperjuangan dan sekamcingan aku seko-seko. Tetibe..hati rase sebak.

Ya Allah..aku rindukan mereka!


jangan harap aku nak letak gambar-gambar macho korang.hahah

Sahabat, sudah lama tak ketemu. Entry ini khas utk kalian. Aku tau kalau korang baca, sampai kiamat pun korang bahan aku kan? Takpela. Bukan jumpe pun =P Tapi seriously...aku rindu. Walaupun sekarang kita dah bawak haluan masing-masing. Walaupun ade yg duk Terengganu tak bagitau aku =P

Aku rindu kalian. Rindu nak makan bersama, lepak bersama, sembang-sembang, ambik "ubat" bersama, main snuker, jalan sama-sama, jatuh motor sama-sama.heh. Aku ingat lagi, waktu aku sakit, kalian membantu aku. Belikan ubat, tolong urut kepala, bahu, makan megi bersama, study same-same, pergi pejabat warden same-same, buat "rush" cari rokok same-same.aha. Aku tak akan lupa semua tu. 

Ingat tak? Kita ketawa bersama..kita pernah menangis bersama..Takut bersama..berani bila bersama..dan kita pernah berbalah..dan kita berbaik semula.. Tak mungkin persahabatan ini akan terputus..

Mudah air mata ini mengalir hanya bila salah seorang dari kita menceritakan kepahitan hidupnya..Mudah kita ketawa bila kawan buat lawak yg tak berape nak lawak pun..

Walaupun kamu tak cukup makan..kita tetap kongsi bersama walaupun dapat jamah sedikit..Walaupun kita ada hanya sedikit, tetap berkongsi..tak pernah kita makan bersama dan tidak berkongsi apa yg kita makan itu..

Bila masa aku sakit..bila masa kamu sakit.. Kamulah yg bersusah payah menjaga..Mengurut tanpa penat lelah..Malah sehingga kamu memandikan kawan kamu yg tak mampu berdiri dan kamu tidak merungut walaupun sedikit! Sungguh kalian yg terbaik.

Ya Allah..kamu semua sahabat sejati!

Ketahuilah, kalian semua sahabat terbaik yg pernah muncul dalam hidup aku.Kita senang bersama, susah bersama... Susah nak jumpa sahabat yg terbaik macam kalian semua. Khas utk member2 Gagak Hitam Generasi Kedua yg ku kasihi.heh.



Ramzi, Azmi, Den, Nazmi, Man, Apis, Syamir, Abey, Syami, Faiz tot tot,Wak, Syazwan, Ariel, Farhan dan Bulah. Lagu ini ditujukan khas utk kalian. Itupun kalau korang bukak blog aku ni la kan. =P


Senandung Ukhuwah -SIGMA

Diawal kita bersua..
Mencoba untuk saling memahami
Keping keping dihati terajut dgn indah
Rasakan persaudaraan kita

Dan masa silih berganti
Ukhuwah dan amanah tertunaikan
Berpeluh suka dan duka
Kita jalani semua
Semata mata harapkan ridhoNYA

Sahabat tibalah masanya
Bersua pasti ada berpisah
Bila nanti kita jauh berpisah
Jadikan robithoh pengikatnya
Jadikan do'a ekspresi rindu
Semoga kita bersua disyurga..



Semoga hingga ke akhirat kita bersahabat. Insya-Allah.

Terbaik dalam hidup aku!

Monday, 28 November 2011

Meniru?


Assalammualaikum brothers and sisters =)

Update blog sekejap. Finally, midsemester test dah habis. (yeah!) tapi tidak sebahagia yg disangka sebab paper last amat lah menensionkan jiwa dan raga ku ini. Susah nak ****! huhu. Paper ape? International Management, paper wajib utk kos aku ni. Aku berusaha datang kelas lebih awal dari biasa sebab nak duduk tempat yg strategik. The truth is aku tak habis study lagi utk test tu. Sempat baca semua, tapi tak sempat nak mengingat. Sebab lain aku datang awal pun sebab nak study kat sane je. Niat di hati nak bawak toyol, tapi aku batalkan niat aku tu. Biarlah tak dapat jawab pun. Tak guna dapat markah tinggi tapi hasil dari meniru. Ceh, yoyo o je. haha. Memang tak dapat meniru pun since aku duk kat meja paling depan.huhu. Rahmat sebenarnya.heh.

Teringat time skola dulu. Time ujian selaras, peperiksaan pertengahan tahun, bile cikgu keluar kelas sekejap je, semua pantas bertindak mengambil kesempatan. Waktu tu semua cepat bertindak dan proaktif. Hampeh betul. Paling best kalau cikgu tertidur dalam kelas waktu buat ujian. Aku pun terlibat dalam sindiket meniru ni. Memang takleh lari.huhu. Tapi takde la semua subjek. Teruk beno tu.

Eh? Jap. Meniru?

Oh, sungguh meniru itu perbuatan yg tak beretika.aha. Meniru itu adalah satu kesalahan. Tapi berape ramai dari kita yg tak pernah terlibat dalam sindiket meniru ini? Kalau tak meniru pun, bagi kawan tiru. It's just the same, cuma orang yg bagi meniru ni OK sikit la dari orang yg meniru sebab orang yg tak tiru tapi bagi meniru adalah orang yg berusaha sendiri. Tapi dua2 keadaan tetap sama. Bersubahat.

Put that aside. Semua tahu meniru itu adalah perbuatan tidak jujur. Besar implikasinya pada masa depan.

Okeyh, lihat situasi ni. Anda meniru ketika SPM. Hasilnya, SPM anda cemerlang dan anda berjaya masuk Matrikulasi/STPM/Diploma and so on. Ketika itu, anda juga meniru ketika exam. Dan seterusnya anda berjaya melanjutkan pelajaran ke ijazah. Ketika ijazah juga anda meniru ketika exam dan hasilnya anda berjaya menamatkan pengajian dengan segulung ijazah. Dari ijazah yg anda peroleh dari hasil meniru sepanjang hidup tu, anda dapat pekerjaan yg baik dengan gaji yg lumayan. Gaji yg anda peroleh tu anda bagi ibu ayah, isteri dan anak2 anda makan. Nampak tak? Berapa banyak saham yg ada dari satu tahap ke satu tahap yg lain?

Tak nampak lagi? Ok, senang cerita, meniru itu adalah sama je dengan menipu. So, sebarang hasil dari menipu adalah tidak berkat. Bila meniru itu adalah menipu, dan menipu itu pula adalah satu dosa, maka hasil dari itu adalah......? (nak cakap haram, takut salah pulak.huhu.). Tak la haram sebab kita buat kerja yg halal, kita berusaha utk dapat gaji, yg pastinya tidak berkat. Bayangkan, kita dapat kerja dari hasil menipu. Walaupun kesalahan tu nampak kecil, tapi ketahuilah besar natijahnya dalam hidup kita. Berbalik kepada entry sebelum ni ("Little Things"), meniru juga adalah salah satu perkara kecil yg membawa kepada perkara yg lebih besar.

Kenapa? Sebab..

Meniru = Tidak Jujur

Tidak Jujur = Menipu

Menipu = Munafik

Munafik = Dosa besar.

(kalau salah tolong betulkan.huhu)

Maka, tidak hairanlah jika belajar tinggi-tinggi, tapi masih tak dapat pekerjaan. Masih menganggur. Tidak hairanlah rezeki yg dapat sentiasa dirasakan tidak cukup. Tidak hairanlah juga jika generasi akan datang semakin teruk akibat dari makan hasil yg bersumberkan sesuatu yg tidak berkat. Dan banyak la lagi natijahnya. Kesimpulannya, janganlah meniru. Mungkin kita senang di dunia, tapi tidak di akhirat.

Peringatan untuk diri sendiri. Aku juga pernah lakukan perkara yg sama. Manusia tak lari dari buat kesilapan. Dah meningkat tua ni baru nak sedar. Kepada yg suka meniru tu, jom bertaubat. Sementara masih diberikan kesempatan. Astaghfirullahhal'azim. T_T

Untuk rujukan, silalah klik :

mymasjid.net
http://abubasyer.blogspot.com

Sama-sama muhasabah diri. Janganlah ulang perkara yg sama lagi.

Wallahualam.




P/s : adeh.takleh nak tiru dah.huhu

Friday, 25 November 2011

"Little Things"


Assalammualaikum wbt brothers and sisters =)

Alhamdulillah. Masih diberi kesempatan utk menaip di sini. First of all, saya dilanda sedikit kemurungan gara-gara menukar address blog ini. "Data-data peninggalan" dekat post2 sebelum ni telah hilang. Tapi takpe la. Bende dah jadi..nak buat camne.uhu.

Tadi tengah belek-belek buku. Tetiba terjumpe satu quote yg menarik perhatian diriku ini :

"Watch over the little things. A small leak will sink a great ship."


Faham maksudnye? Perkara yg kecil akan memberi kesan yg besar jika tidak diendahkan. Interpret la sendiri ye. Saya tetibe teringat khutbah terakhir Nabi Muhammad S.A.W waktu terbaca quote tu.. Khutbah tu berbunyi macam ni :

"Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil."

Lihat kaitan antara kedua-duanya. Nabi pun dah pesan kat kita semua supaya berhati-hati dengan perkara kecil. Sekecil-kecil pun perkara tu, jika tidak dibendung, sebesar-besar kapal pun boleh karam. Apatah lagi iman kita ni. Jika kita tidak berwaspada, iman kita akan sama nasibnya seperti kapal tersebut.

Kita boleh lihat sendiri, ramai yg tak berwaspada dengan perkara kecil. Dari perkara kecil itulah yg akan membawa kepada perkara yg lebih besar. Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit. Macam dosa-dosa kecil, jika selalu diulang, akan jadi dosa besar jugak. Kita tak pernah perasan..tapi itulah hakikat yg kita tak tahu.

Perkara kecil tu macam mane? Fikirla sendiri =P Eh, tak2.huhu. Contoh paling mudah adalah menutup aurat, makan berdiri, membazir dsb.. Itu yg nyata. Banyak lagi sebenarnya perkara yg kita tak perasan. Perkara-perkara kecil yg kita selalu pandang remeh. Syaitan itu bijak dalam memesongkan manusia. Walaupun kita buat perkara baik, tapi dari perkara baik itu syaitan mampu mengeluarkkan ia menjadi sebaliknya.

Sebagai contoh, kita buat status yg Islamic dekat Facebook, pada mulanya dengan niat utk berdakwah. Lepas tu kita selalu tengok status tu, berapa banyak "Like" yg kita dapat. Bila banyak "Like", dalam diam kita merasakan sedikit "bangga" dengan jumlah "Like" yg kita peroleh. Bila timbulnya sebutir zarah perasaan riak dalam hati, maka sia-sialah amalan kita. Macam tu la jugak bila kita bersedekah, syaitan mula mengeluarkan rasa riak dalam hati. "Wah, kau dah bersedekah, engkau pergi ke masjid, tak macam orang lain. Orang melihat engkau sebagai orang yg mulia. Berbanggalah engkau."

Lihat. Bijakkan makhluk laknatullah tu? Dah jadi topik riak la pulak.huhu.

Contoh lain, kita buang puntung rokok atau sampah kecil dalam tandas. Lama-lama saluran dalam tandas tersumbat sebab bende kecil tu terkumpul. Lepas tu bertakung la air dalam tandas tu. Akhirnya ribuan wang ringgit terpaksa dihabiskan utk menyelenggara tandas. Nak betulkan saluran tersebut menyebabkan perbelanjaan yg besar. Hanya berpunca dari sampah yg kecil. Jika di tandas awam atau tandas kolej, kita dah menyusahkan dan merugikan orang lain. Secara tak langsung, kita dah dapat kredit dari situ. Apa perhitungannya di akhirat kelak?

Nah, nampak tak bahana perkara kecil yg tidak dibendung?

Sebaliknya, lakukanlah perkara kecil yg baik seperti membuang sampah di tempat sepatutnya, memberi salam, bersedekah, membuang objek yg terdapat di laluan orang ramai, berzikir dan sebagainya. Lama-lama akan bermanfaat buat kita.

Maka berwaspadalah terhadap perkara-perkara kecil yg merosakkan. Saya tahu ramai yg dah tahu pasal ni. Cuma kadang-kadang kita terlupa. Sekadar ingatan bersama di hari Jumaat ini. Saya pun tak terlepas dari kesilapan. Maklumat tambahan, sila klik link ni ;

http://daawah.com/links/islamtazkirahdosakeciljadibesar.html

Nak cakap banyak lagi sebenarnye.tapi next time jela. (sindrom malas sudah menular.aha)


Wallahualam. =)

Saturday, 12 November 2011

A Plan. =)

Merancang sesuatu malam ini. Tapi apekah?
Cannot tell what am i going to do. Kenapa?
Sebab saya suka buat kejutan.heh.



Nota#1 - Antara Lawak dan Hukum


Saya masih ingat, sewaktu di tempat lama, rakan-rakan sepejabat sering kali apabila mereka terlihat aurat wanita sebegini akan disebut .. "tak pe ustaz kan, pandangan pertama tak berdosakan?". Sedih saya melihat sikap sebahagian umat Islam hari ini yang kerap mempermainkan hukum hakam akibat kejahilan mereka.

Sebuah hadith : "Dari Jarir bin Abdullah, ia berkata: Saya bertanya kepada Rasulullah s.a. w. tentang melihat (aurat wanita) secara tiba-tiba tanpa sengaja. Maka jawab Nabi: Palingkanlah pandanganmu itu!" (Riwayat Ahmad, Muslim, Abu Daud dan Tarmizi) - Iaitu, Jangan kamu ulangi melihat untuk kedua kalinya sebagainya datang dalam hadith Nabi kepada Sayyidina Ali r.a.

Apabila ia adalah sebuah hukum, maka adalah tidak harus sama sekali sesiapa juga mempermainkan apa jua berkaitan dengannya. Nabi SAW bersabda :-

ان العبد ليتكلم بالكلمة ما يتبين فيها يزلّ بها إلى النار أبعد مما بين المشرق والمغرب

Ertinya : " Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat" ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

p/s: copy paste dari kawan yg copy paste dari Kupasan seorang ustaz berkaitan dengan AURAT.heh